19.10.14

Sheikh Imran Hosein


Sheikh Imran Nazar Hosein dilahirkan di Pulau Caribbean, iaitu di Trinidad pada tahun 1942 dari ibu bapa yang berhijrah sebagai buruh kontrak dari India. Beliau adalah lulusan dari Institut Aleemiyah Karachi dan telah belajar di beberapa institusi pengajian tinggi lain termasuk Universiti of Karachi, Universiti of West Indies, Universiti Al Azhar dan Institute of International Relations Geneva Switzerland. Sebelum menjadi pendakwah, Sheikh Imran telah bekerja selama beberapa tahun sebagai Pegawai Perkhidmatan Luar di Kementerian Luar Negeri Kerajaan Trinidad dan Tobago, tetapi pada tahun 1985 beliau meletakkan jawatan tersebut untuk mengabdikan hidupnya demi Islam.

Sheikh Imran pernah tinggal di bandaraya New York, Amerika Syarikat selama 10 tahun. Beliau berkhidmat sebagai Pengarah Pengajian Islam di Joint Committee of Muslim Organizations of Greater New York. Beliau memberi syarahan mengenai Islam dalam beberapa universiti, kolej, gereja, rumah-rumah ibadat, penjara, dewan orang ramai dan lain-lain tempat di sekitar Amerika Syarikat dan Kanada. Beliau juga mengambil bahagian dalam berdialog antara agama dengan paderi Nasrani dan Rabbi Yahudi semasa mewakili Islam di Amerika Syarikat. Beliau juga adalah Imam untuk Masjid Dar al-Qur'an di Long Island, New York. Beliau juga mengetuai solat Juma'at mingguan dan menyampaikan khutbah di Ibu Pejabat Persatuan Bangsa-Bangsa Bersatu di Manhattan sebulan sekali selama sepuluh tahun secara berterusan.

Di antara jawatan lain yang pernah disandang oleh Sheikh Imran adalah;
i- Pengetua Institut Pengajian Islam Aleemiyah di Karachi, Pakistan
ii- Pengarah Penyelidikan Kongres Dunia Islam di Karachi, Pakistan
iii- Pengarah Institut Pendidikan & Penyelidikan Islam di Miami, Florida Amerika
iv- Pengarah Dawah Tanzeem-e-Islami Amerika Utara



Setelah menamatkan pengajian dari Institut Pengajian Islam Aleemiyah Karachi pada tahun 1971, dibawah bimbingan gurunya iaitu Maulana Dr. Muhammad Fazlur Rahman al-Ansari al-Qaderi rahimahullah (keturunan Abu Ayyub al-Ansari radi' Allahu ‘anhu) yang merupakan seorang cendekiawan Islam, guru dan pembimbing rohani, berserta dengan berkat guru kepada gurunya iaitu Maulana Muhammad Abdul Aleem Siddiqui al-Qaderi radi'Allahu ‘anhu (keturunan Abu Bakr as-Siddiq radi' Allahu ‘anhu), Sheikh Imran berusia 29 tahun, telah mengembara ke seluruh pelusok dunia secara terus menerus untuk menyampaikan da'wah Islam dan mengadakan kuliah. Sebahagian besar ucapannya, adalah memberi tumpuan kepada agenda perjuangan Zionisme dan juga tafsiran dan ta'wilan daripada ayat-ayat al Quran dan juga hadis mengenai akhir zaman. Selain itu, Sheikh Imran juga telah menulis pelbagai jenis buku berkaitan Islam. Buku bertajuk "Jerusalem di dalam Al-Quran - Pandangan Islam Berkenaan Halatuju Jurusalem" telah menjadi 'best seller' dan telah diterjemahkan dan diterbitkan dalam berbagai bahasa dunia. Prof. Dr. Malik Badri, International Institute of Islamic Thought and Civilization (ISTAC), IIUM (UIAM), Kuala Lumpur, Malaysia, menulis Kata Pengantar untuk buku ini, menurutnya:

Akhirnya, saya kagum dengan gaya penulisan Imran. Walaupun tesis Jerusalem di dalam al-Quran ini ditulis dengan teliti dengan menggabungkan fakta-fakta agama, sejarah dan kejadian-kejadian politik masa kini berserta interpretasi mendalam al-Quran dan hadith, ia ditulis seperti sebuah cerita. Tidak mungkin dapat menghentikan bacaan buku ini apabila ia dimulakan. Ini adalah kualiti sebuah penulisan novel. Seorang pembaca akan membaca sekali sesebuah buku dan seterusnya mengenetepikannya - tetapi tidak kepada buku yang merangsang pemikiran seperti yang ditulis oleh Sheikh Imran ini. Buku ini adalah rujukan yang perlu diteliti untuk kajian berulang-ulang kali. Saya percaya kebijaksanaan Sheikh Imran dalam berbahasa adalah hasil dari kebolehannya tersendiri yang disertakan dengan usaha keras tanpa penat lelah sebagai penceramah dan da’i, serta Rahmat Ilahi atas keikhlasannya. ['Jerusalem Di Dalam al-Quran', Masjid Dar al -Al-Quran, Long Island, New York. 2002. p. xvi]

Prof. Dr. Abul Fadl Mohsin Ebrahim, Profesor Pengajian Islam di Universiti Durban di Afrika Selatan, mengatakan tentang buku ini:

Jerusalem Di Dalam al-Quran muncul pada waktu kritikal ketika moral kaum Muslim berada di tahap yang paling rendah. Pencerobohan Tanah Suci oleh golongan Yahudi yang tidak berkesudahan menyebabkan orang islam memohon kepada Tuhan sebagaimana dilakukan oleh saudara mereka semasa dihukum oleh golongan kuffar Mekah: "Bilakah akan datang pertolongan Allah?" Kebolehan Sheikh Imran merungkaikan sebab-sebab di sebalik kejadian di dunia hari ini menjadi sumber inspirasi buat golongan Islam kerana beliau menggunakan kaedah penafsiran ilmiah al-Quran dan hadith dengan meyakinkan dan menyatakan bahawa pertolongan Allah subhanahu wa ta'ala adalah hampir dan Tanah Suci akan dibebaskan dari cengkaman Yahudi dan Islam akan kembali sebagai negara pemerintah dunia kelak. Pembaca buku ini akan kagum dengan tahap pemahaman penulis dalam aspek politik dunia. Jerusalem Di Dalam al Quran merupakan suatu sumber yang memberi cahaya kepada golongan Muslim dan suatu pembuka mata buat mereka yang digelar 'Ahli Kitab'. ['Jerusalem Di Dalam al-Quran, Masjid Dar al-Qur'an, Long Island, New York. 2002.]

 French Translation Arabic Translation  Bahasa Indonesia Translation
 English Version  Urdu Translation  Bangla Translation




Bahasa Indonesia


Buku pertama Sheik Imran, bertajuk 'Islam dan Buddha di Dunia Moden' telah ditulis ketika berusia 29 dan masih kekal satu-satunya buku mengenai perkara itu oleh seorang ulama Islam. Buku yang memenangi pujian yang tertinggi dari ulama ulung seperti Naib Canselor Universiti Karachi dan ahli sejarah yang terkenal, Dr. Ishtiaq Husain Quraisy, ahli undang-undang Pakistan terkenal dan ahli falsafah, A.K. Brohi, dan ahli sosiologi Islam terkemuka, Dr. Basharat Ali. Ini adalah apa yang dikatakan oleh A.K. Brohi mengenai buku 'Islam and Buddha in the Modern World':

Apa yang paling mengejutkan saya ketika membaca karangan hebat Sheikh Imran adalah dari kejernihan, dan kejelasan, tindak balas dan gaya keserderhanaan yang sangat mengagumkan dengan dalil yang telah disampaikan oleh penulis pada awalnya untuk menjelaskan dan kemudian menilai secara kritis, walau bagaimana pun, ia adalah satu konsep falsafah yang sangat kompleks dalam agama yang mana sebahagian besar daripada manusia hari ini mendakwa mereka mengawal atau menyenggara kehidupan. Dalam ratus halaman penulis telah kemukakan kepada kita anggaran perbandingan kedua-dua agama besar dunia seperti agama Buddha dan Islam, dan, apa yang jauh lebih penting, penulis telah melakukan analisis kritis terhadap agama Buddha secara etika dan metafizik. Pada umumnya, perkara utama yang dibuat dalam buku ini cenderung menunjukkan pemikiran yang luar biasa dan hasil yang asli. Oleh kerana itu, buku ini disenaraikan sebagai salah satu sumbangan yang paling signifikan yang pernah dibuat terhadap kesusasteraan perbandingan agama...['Islam and Buddhism in the Modern World'. World Federation of Islamic Missions, Karachi. 1972. Back cover]

 Islam and Buddhism in the Modern World


Maulana Dr. Muhammad Fazlur Rahman al-Ansari al-Qaderi, seorang sarjana Islam zaman moden yang terkemuka, telah menulis 'Kata Pengantar' di dalam buku tersebut, dan ini adalah apa yang beliau katakan;

Saya dengan rasa sangat berbesar hati memperkenalkan monograf penyelidikan Imran Hosein mengenai "Islam and Buddhaism in the Modern World'', yang merupakan langkah pertamanya dalam bidang penulisan, dan boleh dikatakan buku yang pertama dalam tajuk ini yang pernah ditulis oleh seorang ulama Islam.
Penulis (Sheikh Imran) adalah seorang murid yang dikasihi oleh saya (Maulana), beliau telah mewarisi tradisi kecemerlangan cendiakawan moden dalam Falsafah dan Agama yang mewakili Dr. Syed Zafar-ul-Hassan MA, LL.B., Dr Phil. (Erl.), D. Phil. (Oxon.) dan Dr Sir Muhammad Iqbal MA, Ph.D., D.Litt.D., Bar-at-Law, dan usaha dakwah mewakili Maulana Muhammad Abdul Aleem Siddiqui al-Qaderi, dan saya berbangga dengan beliau. Walaupun masih muda, beliau telah berada di landasan kematangan dan kebijaksanaa, dan saya yakin bahawa hasil usahanya sebagai penyelidik akan membawa kepadanya kejayaan yang lebih besar di jalan kebenaran.
Buku ini adalah satu pencapaian yang sangat memberangsangkan. Tindak balas beliau terhadap subjek menunjukkan pemahaman yang jelas, berdasarkan fakta dan bukan perasaan atau pendapat, dan ketajaman kepintaran logik tahap tinggi. Pendekatan yang selaras ini adalah berbeza lagi kontra dengan pendekatan yang bermotifkan sebaliknya yang selalu ditunjukkan oleh pihak Nasrani dan Arya Samaj dalam penulisan mereka mengenai Islam. Saya berdoa kepada Allah untuk memberkati buku ini dengan kejayaan, Amin! ['Islam and Buddhism in the Modern World'. World Federation of Islamic Missions, Karachi.]

Selama 43 tahun Sheikh Imran mendedikasikan dirinya demi Islam, sejak menamatkan pengajian di Institut Pengajian Islam Aleemiyah Karachi pada tahun 1971, dengan anugerah ‘Dr. Ansari Gold Medal for High Merit’, tidak ada bukti bahawa kuliahnya, dawahnya dan ceramahnya pernah menyesatkan orang dalam aktiviti pengganas. Sama ada sarjana Islam ini mendapat petunjuk yang benar atau sesat, ia adalah hal yang ditentukan oleh orang-orang Muslim yang dengan ikhlas dan sungguh-sungguh mengikuti petunjuk al-Quran dan Sunnah Nabi Muhammad shallallahu ‘alayhi wassalam. Hal tersebut tidak boleh ditentukan oleh mereka yang bukan Muslim atau orang-orang Muslim yang melanggar perintah Ilahi di dalam al Quran (rujuk Surah al-Maidah, ayat ke-51) yang melarang umat Muslim bersahabat dan bersekutu dengan pakatan Nasrani-Yahudi (Zionist, Amerika, North Atlantic Treaty Organization dan Israel) yang sekarang menguasai dunia.

18.10.14

Mimpi dan Akhir Zaman


Penciptaan perjalanan kehidupan manusia di dunia ini berpaksikan kepada putaran bumi yang menghasilkan sempadan waktu, maka terjadi lah waktu siang dan waktu malam. Peristiwa ini saling berganti antara satu sama lain dalam kiraan tempoh masa 24 jam sehari semalam dan ia akan berterusan sehingga menjelang hari qiamat. Kesempurnaan ciptaan yang amat sistematik lagi tersusun ini sebenarnya merupakan satu nikmat dan hikmah bagi kita sebagai hambaNya, berpandukan kepada firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala ini,

ذَلِكَ بِأَنَّ اللَّهَ يُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَيُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَأَنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ
Yang demikian itu, adalah karena sesungguhnya Allah (kuasa) memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan bahwasanya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Surah al Hajj: 61


وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ آيَتَيْنِ فَمَحَوْنَا آيَةَ اللَّيْلِ وَجَعَلْنَا آيَةَ النَّهَارِ مُبْصِرَةً لِتَبْتَغُواْ فَضْلاً مِّن رَّبِّكُمْ وَلِتَعْلَمُواْ عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ وَكُلَّ شَيْءٍ فَصَّلْنَاهُ تَفْصِيلاً
Dan Kami jadikan malam dan siang itu dua tanda (yang membuktikan kekuasaan kami), maka Kami hapuskan tanda malam itu (sehingga menjadi gelap-gelita), dan Kami jadikan tanda siang itu terang-benderang supaya kamu mudah mencari rezeki dari limpah kurnia Tuhan kamu dan supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan hitungan hisab (bulan dan hari) dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu (yang kamu perlukan untuk dunia dan agama kamu), Kami telah menerangkannya satu persatu (dalam Al-Quran) dengan sejelas-jelasnya. 

Surah Al Israa': 12


اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَالنَّهَارَ مُبْصِراً إِنَّ اللَّهَ لَذُو فَضْلٍ عَلَى النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَشْكُرُونَ
Allah yang menjadikan malam untuk kamu supaya kamu berehat padanya dan menjadikan siang terang-benderang (supaya kamu berusaha). Sesungguhnya Allah sentiasa melimpah-limpah kurniaNya kepada manusia seluruhnya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. 

Surah Al Mu’min: 61


Maka, amat jelas bahawa waktu siang dan waktu malam itu dijadikan oleh Allah Subhanahu Wa Ta'ala agar umat manusia dapat mengatur kehidupan dan menjalaninya dengan sempurna, dan dalam masa yang sama ia satu petanda akan kekuasaanNya dan kebijaksanaanNya agar kita sentiasa bersyukur mengabdikan diri kepadaNya. 

Waktu malam adalah satu tempoh untuk manusia menikmati istirehat setelah berpenat lelah di siang hari dengan pelbagai aktiviti duniawi. Kata istirehat di waktu malam itu lebih difahami dan dikenali dengan istilah tidur. Tidur membawa erti suatu keadaan yang tidak sedarkan diri berlaku secara semula jadi yang dialami oleh semua hidupan untuk merehatkan diri dan anggota badan dari segala aktiviti.

Namun, disebalik kita menikmati tidur, kita sering kali didatangi oleh peristiwa mimpi. Kata mimpi itu membawa makna suatu pengalaman yang berlaku di luar alam nyata, yakni ketika sedang tidur yang melibatkan penglihatan, pendengaran, pemikiran, perasaan, atau pancaindera lain. Mimpi dikelaskan dalam ilmu oneirologi, dan dalam ilmuan Islam ia dipelopori oleh Abu Bakr Muhammad Ibn Sirin Al-Ansari atau lebih dikenali dengan gelaran Ibnu Sirin. Apabila kita bermimpi di malam hari, lalu setelah di siang hari selepas matahari naik kita masih mengingati mimpi tersebut, maka mata akal kita turut serta dalam mengalami peristiwa mimpi tersebut, begitulah sebaliknya jika tidak. Hakikat mimpi dan kebenaran dalam Islam adalah berpandukan pada dalil-dalil dan nas-nas ini,

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ
Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar". 

Surah As Saffat: 102


قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ 
sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik 

Surah As Saffat: 105 


Adalah yang dimaksudkan dengan “aku melihat dalam mimpi” dan "membenarkan mimpi" ialah mempercayai bahawa mimpi itu benar dari Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan wajib melaksanakannya.


وَإِذْ قُلْنَا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحَاطَ بِالنَّاسِ وَمَا جَعَلْنَا الرُّؤيَا الَّتِي أَرَيْنَاكَ إِلاَّ فِتْنَةً لِّلنَّاسِ وَالشَّجَرَةَ الْمَلْعُونَةَ فِي القُرْآنِ وَنُخَوِّفُهُمْ فَمَا يَزِيدُهُمْ إِلاَّ طُغْيَاناً كَبِيراً
Dan (ingatlah), ketika Kami wahyukan kepadamu: "Sesungguhnya (ilmu) Tuhanmu meliputi segala manusia". Dan Kami tidak menjadikan mimpi yang telah Kami perlihatkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia dan (begitu pula) pohon kayu yang terkutuk dalam Al Qur'an. Dan Kami menakut-nakuti mereka, tetapi yang demikian itu hanyalah menambah besar kedurhakaan mereka. 

Surah al Israa’: 60

Hal mimpi adalah terjemah dari kata "Ar Ru'ya" dalam ayat ini maksudnya ialah mimpi tentang perang Badar yang dialami Rasulullah sebelum terjadi peristiwa perang Badar. Banyak pula ahli-ahli tafsir menterjemahkan kata "ar ru'ya" tersebut dengan "penglihatan" yang maksudnya: penglihatan yang dialami Rasulullah di waktu malam Isra dan Mi'raj. 


Dalam hadis pula, banyak yang telah disabdakan antaranya, dari Abu Musa r.a., Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

"Aku pernah bermimpi seolah-olah berhijrah dari kota Mekah menuju ke suatu daerah yang banyak pohon kurma. Aku yakin itu adalah daerah Yamamah atau daerah Hajar, namun ternyata adalah daerah Madinah yang dahulu disebut Yatsrib. Dalam mimpiku ini aku seakan-akan menghunus sebilah pedang tiba-tiba matanya menjadi tumpul. Ternyata mimpi itu adalah musibah bagi orang-orang mukmin pada perang Uhud. Kemudian aku ayunkan sekali lagi dan ternyata pedang itu kembali baik seperti semula. Ternyata itu adalah kemenangan yang diberikan oleh Allah dan bersatunya orang-orang mukmin. Dalam mimpi itu aku juga melihat seekor lembu, Allah adalah Zat yang baik. Ternyata itu adalah (isyarat) sekumpulan orang-orang mukmin pada perang Uhud. Namun kebaikan Allah datangnya masih nanti. Balasan sebuah keyakinan yang diberikan oleh Allah setelah perang Badar.
(Hadis Riwayat Muslim, no.4217)


dari Anas bin Malik r.a. dan Ubadah bin Ash Shamit r.a., Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 

"Mimpi orang beriman itu merupakan satu per empat puluh enam dari kenabian." 
(Hadis Riwayat Muslim, no.4201)


dari Abu Hurairah r.a., Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

"Ketika qiamat telah sedang mendekat, mimpi seorang muslim hampir tidak ada dustanya. Mimpi salah seorang di antara kalian yang paling mendekati kebenaran adalah mimpi orang yang paling jujur dalam berbicara.."
(Hadis Riwayat Muslim, no. 4200)


dari Abu Hurairah r.a., Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

"Dan mimpi orang Muslim (yang sentiasa bercakap benar) itu adalah satu bahagian daripada 46 bahagian kenabian. Mimpi itu ada 3, 

(1) mimpi yang baik, khabar gembira daripada Allah, 
(2) mimpi sedih / kebimbangan daripada syaitan, dan 
(3) mimpi dari perkara yang dilaluinya sendiri (terkesan dari apa yang terjadi pada dirinya). 

Maka apabila seseorang dari kamu melihat apa yang tidak disukainya, maka hendaklah dia bangun dan menunaikan solat, dan jangan dia ceritakan kepada orang lain.
(Hadis Riwayat al-Bukhari, no. 144)

(hadis-hadis marfu’ dan mutawatir, juga terdapat dalam riwayat Imam Ahmad, Sunan At Tirmidzi dan Sunan Abu Dawud)


Berpandukan kepada dalil dan nas di atas, mimpi adalah suatu anugerah dalam pelbagai bentuk, isyarat, mesej, amaran, peringatan dan tindakan. Oleh yang demikian dapat lah dihubung kaitkan dengan apa yang telah di amali oleh Sheikh Imran Hosein baru-baru ini.


Terjemahan Mimpi Sheikh Imran Hosein

Assalaamu'alaikum! 
Saya di Tehran menghadiri Conference of Independent Thinkers. Saya akan terbang kembali ke KL dalam masa beberapa hari lagi Insya Allah.
Saya menulis untuk memberitahu anda bahawa saya diberikan mimpi sebanyak dua kali - satu demi satu - di mana saya melihat bahawa perang nuklear sudah bermula dan peluru berpandu telah ditembak ke langit. 
Hal yang sama berlaku sebelum kejadian 9/11 semasa saya masih menetap di Long Island. Saya bermimpi bahawa saya melihat kejadian 9/11 di bangunan-bangunan tinggi di Manhattan dan bahkan saya juga memaklumkan mimpi tersebut pada khutbah Jumaat yang saya berikan di Masjid Dar al-Qur'an di Long Island. 9/11 terjadi 2 tahun kemudian. 
Nabi (sallalahu 'alaihi wa sallam) mengatakan bahawa dalam Akhir al-Zaman mimpi seorang mukmin selalunya tidak lah palsu tapi kenyataan. Implikasi dari mimpi saya adalah mungkin, bahawa hanya ada sedikit waktu - mungkin hanya satu atau dua tahun - sebelum Malhama (perang besar disabdakan oleh Nabi Muhammad sallalahu 'alaihi wa sallam) terjadi dan ramai penduduk di Bandar-bandar besar dunia akan mati (terutama di Amerika Utara dan Eropa). 
dengan kasih sayang,
Imran 
(2014/09/29)

Berdasarkan kepada petikan dan kenyataan mimpi Sheikh Imran Hosein ini, dapat dirumuskan bahawa ia berkemungkinan besar adalah satu peringatan dan amaran buat kita dari Allah Subhanahu Wa Ta'ala untuk bersiap siaga bagi menghadapi sebarang bentuk ancaman dan bahaya dari pihak musuh Islam yang dikepalai oleh pemuja ad-Dajjal dan jinn syaitan, yakni pakatan yahudi-kristian zionist.

Jika kita ambil sedikit masa untuk berfikir dan memerhatikan situasi dunia kini, segala peristiwa yang berlaku seperti peperangan, permusuhan, perpecahan, dan kemusnahan yang semakin menjadi-jadi di kalangan umat manusia, bala bencana alam yang pelik lagi unik yang tidak tercapai akal, pergolakan geopolitik dalam politik antara bangsa yang semakin jelas membentuk puak pakatan dan kesatuan tertentu dan saling bermusuhan, krisis kewangan dan ekonomi dunia yang semakin hari semakin banyak memperhambakan manusia, penularan penyakit berjangkit yang semakin pelik seolah tiada penawar dan dunia dalam bahaya, dan lain-lain hal yang mana tidak pernah terjadi dalam sejarah kehidupan manusia sebelum ini.

Implikasi kepada kejadian dan peristiwa di atas sebenarnya melibatkan umat Islam secara khusus, dan sudah pasti berlaku dengan izinNya, namun kita juga harus memahami bahawa ia bukan bererti terjadi tanpa punca atau sebab dan akibat yang akan memberi kesan dan keputusan, akan tetapi ia direka bentuk, diselenggaran, dan dijalankan oleh mereka yang 'mengawal' dan 'memerintah' dunia demi mengejar impian dan matlamat mereka. Kaedah untuk mengetahui hala tuju musuh adalah berpandukan kepada salah satu kitab rujukan pakatan Yahudi-Kristian Zionist yakni, "Protocols of the Elders of Zion", dan sudah pasti ia bukan lah secara lengkap akan tetapi setidaknya sedikit sebanyak kita akan mendapat isyarat, antaranya..



i- Protocol ke-7, perkara 3 hingga 6;
Matlamat mereka adalah melaksanakan perang dunia secara menyeluruh, dan menyatakan secara spesifik negara utama seperti Amerika, Russia, China, Jepun Iraq, dan Afghanistan. Dalam istilah Islam perang ini adalah al Malhamah al Kubro, di dalam Nasrani ia dikenali sebagai peristiwa Armageddon.

ii- pada Protocal ke-9, perkara 3 hinga 9;
Matlamat mereka adalah mengambil alih kembali hak, membentuk, dan mewujudkan sebuah negara kuasa untuk Yahudi. Sempanan negara ini juga tercatat dalam kitab Taurad dan Injil gubahan para Rabbi Pharisees, Sadducees, dan Sanhedrin yang bermula dari Sungai Nil di Mesir hingga ke Sungai Euphrates di Iraq yang merangkumi negara Mesir, Arab Saudi, Iraq dan ash-Sham (Palestin, Jordan, Lubnan dan Syria). Dalam perkara 10 hingga 13, jelas menyatakan mereka mempergunakan dan memperalatkan puak Kristian (Nasrani) untuk mengejar agenda dan cita-cita mereka. Boleh rujuk disini.

iii- pada Protocol ke-10, perkara 3 hingga 7;
Matlamat mereka adalah menguasai, memerintah dan mentadbir dunia, kerena menurut mereka berpandukan Protocol ke-15, perkara 1 hingga 24, mereka adalah umat yang terpilih untuk memerintah sekalian makluk lain yang dianggap sebagai binatang atau haiwan.

iv- pada Protocol ke-24, perkara 9 hingga 16;
Mereka menyatakan bahawa Yahudi akan ditadbir oleh seorang Raja yang dinanti. Dalam Islam ia jelas adalah ad-Dajjal yang mempalsukan dirinya sebagai Nabi Isa ibn Maryam. Dalam Nasrani Orthodox sehaluan dengan Islam, namun ia bertantangan dengan puak Vatican City yang sehaluan dengan Zionist.


Gambar di atas: Yahudi Pharisees Zionist, mereka berselendang berbelang biru adalah antara kelompok elite (ketua) dari 71 pecahan Yahudi, kelompok elit lain seperti Sadducees, Sanhedrin, Essenes, dan Zealots adalah penggerak dan pelaksana setiap hal yang dirancang dan dimahukan oleh Pharisees. Pharisees adalah penggubah kitab Taurad, Zabur dan Injil mengikut kemahuan mereka suatu ketika dahulu dimulai ketika zaman mereka menjadi hamba tawanan di Babylon. Selain itu mereka juga mencipta kitab Protocols of the Elders of Zion untuk dunia moden bagi menghambakan umat dunia dibawah naungan mereka.



Merujuk kepada beberapa petikan dari "Protocols of the Elders of Zion" dan video gesaan Rabbi Lubavitcher kepada Benjamin Netanyahu, yang kini menjawat jawatan Perdana Menteri Israel, kita boleh menelitinya dari sudut hala tuju dan kronologi Islam pula berpandukan sabdaan Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam. Antaranya berkaitan kenapa mereka perlu merangka semua itu dan apakah hasilnya..

Dari Abdullah bin Busr r.a., Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, 

"Antara peperangan dan pembukaan kota Constantinopel jaraknya 6 tahun, lalu Al Masih Ad Dajjal keluar pada awal tahun ke-7." 
(Hadis Riwayat Abu Dawud, no.3744)


Dari Muaz bin Jabal r.a. Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, 

"Pemakmuran Baitul Maqdis (Jurusalem) merupakan kehancuran bagi Yatsrib (Madinah), kehancuran Yatsrib akan menyebabkan al Malhamah, dan al Malhamah merupakan pembebasan bagi Costantinopel, pembebasan Costantinopel merupakan tanda munculnya ad-Dajjal"
(Hadis Riwayat Abu Dawud, no.4281)


Apabila meletusnya perang al Malhamah al kubra (perang senjata nuklear), secara tak langsung Israel akan memainkan peranan penting dalam sistem dalam politik antarabangsa, ekonomi dan kewangan dunia, ketenteraan, dan lain-lain. Ia seperti yang telah berlaku sebelum ini dalam sejarah dunia, yakni semasa peralihan kuasa dunia dari British (Pax Britannica) dengan kuasa mata wang Pound Sterling, berpindah kepada Amerika (Pax Americana) dengan kuasa mata wang Dollar, dan dunia menuju kepada kuasa baru iaitu Israel dengan mata wang dinar dan dirham. Boleh rujuk disini untuk bukti dan ad-Dajjal tidak akan zahir tanpa wujudnya sistem dinar dan dirham dalam kehidupan bagi penganut Yahudi. Penggunaan mata wang emas dan perak adalah satu suruhan yang sah lagi adil dalam kesemua agama samawi, maka fitnah dan penipuan mata wang ini sudah wujud ratusan tahun lalu yang diciptakan oleh para penyembah ad-Dajjal (yang mana mereka merasakan dia adalah al Masih (penyelamat) yang dijanjikan oleh Tuhan buat mereka sahaja) untuk mereka mengumpulkan sebanyak mungkin emas dan perak, dalam masa yang sama mereka memberi dan memperkenalkan mata wang palsu (kertas, polimer, kad plastik, dan digital) untuk kerosakkan kehidupan umat manusia. Dalam ta'wilan Sheikh Imran Hosein, proses peralihan kuasa dunia ini sepadan dengan hadis peringkat-peringkat kemunculan dan penzahiran ad-Dajjal, dari An Nawwas bin Sam'an Al Kilabi r.a., Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, 

"Jika saat Dajjal keluar aku masih bersama kalian maka akulah yang akan melindungi kalian darinya. Namun jika ia keluar dan aku tidak lagi bersama kalian, maka setiap orang harus melindungi dirinya sendiri. Allah Subhanahu Wa Ta'ala adalah pelindung bagiku dan setiap muslim. Barang siapa di antara kalian berjumpa dengannya, hendaklah ia bacakan awal surat Al-Kahf, sebab itu akan melindungi kalian dari fitnahnya." 

Kami lalu bertanya, 
"Berapa lama ia akan tinggal di bumi?" 

Beliau menjawab: 
"40 hari. 
1 hari seakan setahun, 
1 hari seakan sebulan, 
1 hari seakan seminggu dan,
hari-harinya dia sama sebagaimana hari-hari kalian." 
(Hadis Riwayat Abu Dawud, no.3764)

Selain itu, pembukaan kota Constantinople seperti yang disabdakan dalam hadis di atas merujuk kepada penyerahan kembali 'hak' kota tersebut kepada Nasrani Orthodox yakni ar Rum yang dinyatakan dalam Al Quran (ayat 1 hingga ayat 5). Mereka berpusat di Moscow, Russia, maka boleh ditafsirkan bahawa Russia yang dibawah naungan Rum akan dapat mampu menandingi peperangan yang akan meletus nanti. Rum ada lah Nasrani Orthodox yang tidak sehaluan dengan pihak Vatican City (Katolik Pagan Zion-Dajjalis). 

Merujuk kembali kepekaan dan langkah yang diambil oleh Russia dan sekutunya (Brazil, China, India dan Afrika Selatan) dalam hal berkaitan perdagangan, ekonomi dan kewangan dunia (BRICS), ia bagaikan satu isyarat buat umat Islam untuk kembali mengejar fitrah dan meninggalkan fitnah. BRICS menggunakan emas dan perak sebagai alat perantaraan perdagangan, ekonomi dan kewangan, dan juga mata wang selain daripada Dollar Amerika untuk transaksi mata wang. Maksudnya disini kita sebagai umat Islam haruslah (wajib) kembalikan as Sunnah Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam iaitu dinar emas dan dirham perak dalam kehidupan kita, dan juga sebagai persediaan kemusnahan sistem sedia ada ini nanti. Ia amat sesuai dengan sabdaan hadis ini, dari Abu Bakr ibn Abi Maryam, Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, 

"Akan tiba satu zaman di mana tiada apa yang bernilai dan boleh digunakan oleh umat manusia, maka simpanlah dinar (emas) dan dirham (perak) (untuk digunakan)"
(Musnad Imam Ahmad ibn Hanbal)

Selanjutnya sebagai persediaan menghadapi kemungkinan terjadinya perang nuklear dan kemusnahan sistem kehidupan sedia ada, ada baiknya kita fahami mesej tersirat yang terkandung di dalam surah al Kahf. Hujah berkaitan sudah saya huraikan secara ringkas disini, selebihnya adalah kajian dan hujah Sheikh Imran Hosein yang sangat hebat lagi bijaksana. Jika dilihat dalam as Sunnah Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, amat releven kita berusaha kembalikan kemahiran menggunakan panah, pedang (keris/sundang), berkuda dan lain-lain, kerana sekiranya meletusnya perang senjata nuklear, kemungkinan besar sudah pasti dunia akan hancur, teknologi akan hilang dan tiada lagi kehidupan dunia moden, maka yang wujud adalah "asal mu'asal", kaedah terbaik untuk menjalani kehidupan mendatang adalah kita perlu kembali mengejar fitrah, meninggalkan fitnah. 

Sebagai tambahan, antara adab-adab untuk diamalkan bagi memperoleh mimpi yang baik dari Allah Subhanahu Wa Ta'ala, insha Allah;

1- Bercakap benar dalam segala hal, yakni tiada pembohongan kepada diri sendiri dan orang lain
2- Berwudhu sebelum menuju tidur
3- Tidur dalam kedudukan mengikut as Sunnah Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam
4- Membaca Surah ash-Shams (91)
5- Membaca Surah al-Lail (92)
6- Membaca Surah at-Tin (95)
7- Membaca Surah al-Ikhlas (112)
8- Membaca Surah al-Falaq (113)
9- Membaca Surah an-Nas (114)

Kemudian membaca doa ini, 


اَللّهُمَّ اِنِّى اَسْاَلُكَ رُوءْيًا صَالِحَةً صَادِقَةً غَيْرَ كَاذِبَةٍ نَافِعَةً غَيْرَ ضَارَّةٍ
"Allahumma inni asaluka rukyang sholihatan shodiqot ghoiro kadzibatin naafi'atan ghoiro dhzorroh"

" Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu mimpi yang baik lagi benar, bukan mimpi yang dusta dan membawa manfaat, bukan mimpi yang membawa mudarat (membawa bahaya)"

Semoga catatan ini bermanfaat, disini tiada konspirasi dan bukan pengaruh mainan ilusi, dan semoga Allah Subhanahu Wa Ta'ala menambahkan kefahaman rahsia ilmuNYA kepada kita untuk persediaan ancaman dan bahaya yang bakal ditempuhi, dalam segala hal, Allahu a'lam..

10.10.14

Public Lecture - Universiti Putra Malaysia


Date: 
16th October 2014 (خميس) 

Time:
11.00 am - 1.00 pm

Location: 
Auditorium Jurutera, Fakulti Kejuruteraan
Universiti Putra Malaysia
(3°00'02.7"N 101°42'23.2"E)